21 August, 2013

Doa dan sabar


Bismillahirrahmanirrahim

Dalam kehidupan yang fana dan serba serbi ini, pelbagai ujian yang akan bertamu tanpa di undang. Secebis notis jemputan pun tidak dihantar. Dalam sedar mahupun tidak. Suka atau benci. Kaya atau miskin. Tua atau muda. Ia tidak kisah itu semua. Ujian akan di hantarkan oelh Allah dalam apa jua keadaan. Kadang-kadang bukan dalam jangkaan kita ia datang. Apa yang berat lag, bila Allah turunkan ujian, apa yang dia buat adalah hanya dok salahkan takdir dan orng sekelilingnya. Tiada usaha untuk meleraikan ujian yang singgah padanya.

Doa dan sabar merupakan elemen yang penting dalam menghadapi semua ini. Ubat ini sangat mujarab bila digunakan dalam merawat ujian. Doa senjata dan sabar perisainya.

Dalam sebuah hadis riwayat Abu Dawud, Tarmizi dan lbnu Majah, Rasul pun bersabda tentang masalah doa, “Sesungguhnya Allah malu terhadap seseorang yang menadahkan tangannya berdoa meminta kebaikan kepada-Nya, kemudian menolaknya dalam keadaan hampa.”

Firman Allah dalam Surah al-Baqarah ayat 45, “Dan jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya yang demikian itu amat berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu’, yaitu orang-orang yang meyakini bahawa mereka akan menemui Rabbnya, dan mereka akan kembali 
padaNya.”


Jodoh juga merupakan ujian. Ada yang cepat. Ada yang lambat. Bersabar dan berdoa. Kenapa lambat??  Jangan ditnya pada orang lain. Muhasabah pada diri. Allah tidak akan menzalimi hambanya. Kadang-kadang, ada yang dapat tp putus dipertengahan. Allah Maha pencatur.
“Boleh jadi kamu mencintai sesuatu padahal sesuatu itu amat buruk bagimu, dan boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal itu amat baik bagimu. Kamu tidak mengetahui sedangkan Allah Maha Mengetahui.” (QS. 2:216)

resah gelisah bisa di ubati dengan selalu mendekatkan diri pada Allah SWT dgn cara berdzikir., sholat mlm., sedekah dan berbuat kebaikan yang lain nya. Betul. Itu merupakan ubat yang boleh kita rawat diri yang dalam kelam dan kusut. Al quran jantung kita semua. Kalimah-kalimah yang ade di dalamnya akan menenagkan para pembaca. Sungguh luar biasa.


Aku menulis bukan bermakna diri ini sebaik dalam tulisan. Kata-kata indah yang di taip. Tetapi aku berusaha untuk menjadi peghuni syurga bersama para nabi dan ulama serta mereka yang layak menghuni disana. Menulis membuatkan aku menyedarkan diri ini lemah. Seperti kerak nasi. Ujian yang datang ini datang melembutkan hati-hati yang keras. Kerak nasi bila di sirami air, maka lembut la dia.  

Ismaryzalismail
21 ogos 2013

17 August, 2013

My Best to My Sad

Bismillahirrahmanirrahim

bergambar bersama sepupu dan mak sedara


Dikala takbir raya emecah jening pagi, ayam jantan menyahut dengan kokokan bersemangat. Alhmdulillah, sinaran pagi seperti merestui, kia semua menikmati kemenangan yang kita perjuangkan selama sebulan.

Walaupun kegembiraan tersemat di raup wajah, namun, kebanyakan masih bersedih dengan pemergian Ramadhan. Adakah tahun depan akan bersua lagi ataupun tidak. Ramadhan tahun depan amat berlainan dengan rmdhan kali ini.

Seusai aku beraya degan keluarga, aku ambik peluang ke rumah-rumah sekeliling dengan rumah aku serta rumah  nenek (mok). Raya kali ini dia tak berapa sihat, kata abah, dia seperti kekurangan air dalam badan dan juga sakit-sakit perut. Bulan ramadhan lalau, sempat juga bermalam semalam di hospital. Pagi raya tu, dia dah bulah duduk dan lancar berkata-kata sedikit berbanding dengan sebelum ini. Mungkin anak-anak dan cucunya ade depan mata. Semangatnya datang. Sebelah tengah hari aku ke kg belah bondaku. Lebih kurang dalam jam 3 petag adik aku menelefon, katanya mok masuk hospital. Aduh, sayu dan hiba tiba-tiba datang.

Lebih kul pukul 4 aku sampai di hospital. Lebih kurag 15 orang sedang menunggu diluar blik operasi. Dr sedang check up mok. Lebih kurang dalm kul 5, Dr panggil masuk dan mok di bawa ke wad.

“mok awak di kesan akan mengalami strok, tp masih diperingkat awal”

“Subhanalllah”

Seorang demi seorang mengusap dan mengucup mok. Suasana hiba. Ditambah pulak wad yg ditempatkan adalah wad tumpuan Dr. pesakit-pesakit disini semuanya mengalami masalh berat. Toleh kiri dan kanan, kesemuanya menunjukkan muka yang hiba dan sayu.

Mulut mok dah menunjukan tanda strok, tangan dan kaki belah kanan, masih boleh bergerak tetapi amat perlahan. Tangannya sejuk. Seperti tiada pengaliran darah.

Setelah dua hari, tangan dan kakinya menampakkan perubah yang baik selepas Dr memasukkan air dan darah tambahan. Akan tetapi, darah masih keluar. Bau yang sangat busuk.

Shif perjagaan diatur. Aku dan cucu lelaki mok yang lain sebagai back up. Kerja sepenuh masa diambil alih oleh anak dan cucu perempuan mok.

Abah mintak imam masjid kat kampung aku buat solat hajat, mendoakan agar mok di berikan kesembuhan.
Hari ini, sudah masuk 9 hari mok masuk hospital, keadaannya masih seperti 2 hari lepas, kali terakhir aku menatapnya sebelum aku pulang ke Johor.

“Ya Allah, Engkau berikanlah kesembuhan kepada mok aku.”

Tidak lupa juga, sekrang pergolakan di Mesir semakin meruncing. Bilangan kematian semakin meningkat. As Sisi yg durjana, semoga Allah melaknatnya.

01 August, 2013

My Best Ramadhan 07

Bismillahirrahmanirrahim


ismaryzalismail
1 augustus 2013

tinggal beberapa hari lagi, bagaimana dengan Ramadhan kali ini??

PUAS HATI??

LETIH kerna BERIBADAT

atau 

LETIH  kerana MAKAN


APAPUN TEPUK DADA

TANYA IMAN..



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

sahabat@sahabiah PMI

.: sahabat utm :.

sahabat nun disana