17 August, 2013

My Best to My Sad

Bismillahirrahmanirrahim

bergambar bersama sepupu dan mak sedara


Dikala takbir raya emecah jening pagi, ayam jantan menyahut dengan kokokan bersemangat. Alhmdulillah, sinaran pagi seperti merestui, kia semua menikmati kemenangan yang kita perjuangkan selama sebulan.

Walaupun kegembiraan tersemat di raup wajah, namun, kebanyakan masih bersedih dengan pemergian Ramadhan. Adakah tahun depan akan bersua lagi ataupun tidak. Ramadhan tahun depan amat berlainan dengan rmdhan kali ini.

Seusai aku beraya degan keluarga, aku ambik peluang ke rumah-rumah sekeliling dengan rumah aku serta rumah  nenek (mok). Raya kali ini dia tak berapa sihat, kata abah, dia seperti kekurangan air dalam badan dan juga sakit-sakit perut. Bulan ramadhan lalau, sempat juga bermalam semalam di hospital. Pagi raya tu, dia dah bulah duduk dan lancar berkata-kata sedikit berbanding dengan sebelum ini. Mungkin anak-anak dan cucunya ade depan mata. Semangatnya datang. Sebelah tengah hari aku ke kg belah bondaku. Lebih kurang dalam jam 3 petag adik aku menelefon, katanya mok masuk hospital. Aduh, sayu dan hiba tiba-tiba datang.

Lebih kul pukul 4 aku sampai di hospital. Lebih kurag 15 orang sedang menunggu diluar blik operasi. Dr sedang check up mok. Lebih kurang dalm kul 5, Dr panggil masuk dan mok di bawa ke wad.

“mok awak di kesan akan mengalami strok, tp masih diperingkat awal”

“Subhanalllah”

Seorang demi seorang mengusap dan mengucup mok. Suasana hiba. Ditambah pulak wad yg ditempatkan adalah wad tumpuan Dr. pesakit-pesakit disini semuanya mengalami masalh berat. Toleh kiri dan kanan, kesemuanya menunjukkan muka yang hiba dan sayu.

Mulut mok dah menunjukan tanda strok, tangan dan kaki belah kanan, masih boleh bergerak tetapi amat perlahan. Tangannya sejuk. Seperti tiada pengaliran darah.

Setelah dua hari, tangan dan kakinya menampakkan perubah yang baik selepas Dr memasukkan air dan darah tambahan. Akan tetapi, darah masih keluar. Bau yang sangat busuk.

Shif perjagaan diatur. Aku dan cucu lelaki mok yang lain sebagai back up. Kerja sepenuh masa diambil alih oleh anak dan cucu perempuan mok.

Abah mintak imam masjid kat kampung aku buat solat hajat, mendoakan agar mok di berikan kesembuhan.
Hari ini, sudah masuk 9 hari mok masuk hospital, keadaannya masih seperti 2 hari lepas, kali terakhir aku menatapnya sebelum aku pulang ke Johor.

“Ya Allah, Engkau berikanlah kesembuhan kepada mok aku.”

Tidak lupa juga, sekrang pergolakan di Mesir semakin meruncing. Bilangan kematian semakin meningkat. As Sisi yg durjana, semoga Allah melaknatnya.

1 comment:

  1. bersabarlah...semoga mok awak sembuh dan sihat semula..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

sahabat@sahabiah PMI

.: sahabat utm :.

sahabat nun disana