26 March, 2014

Ujian penghujung bujang

Bismillahirrahmanirrahim.



Sungguh, sudah lama jari jemari ini tidak menaip petakan keyboard ini. Andai sekalipun ada, ianya sekadar untuk lebaran di muka buku.

Kali ini ingin sekali aku berkongsi. Berkongsi tentang cerita teladan dan pengalaman sahabat aku. Kisah ini baru sahaja berlaku. Aku kira, tidak lama, mungkin dalam setahun atau dua tahun, tidak dapat aku ingatinya.
Suatu petang, ketika itu kami sedang merehatkan minda dari kerja-kerja sebagai mahasiswa. Sambil menghirup cendol Johor. Tidak seperti cendol dari Kelantan, namun ini sahaja yang ada, jadi terimalah, ada juga uniknya. Terhidang juga dua pinggan di atas meja, keropok dan juga pisang goreng. Ketika mula-mula aku datang Johor, suatu kepelikan aku temui adalah, pisang goreng dicicah dengan kicap. Kebiasan aku pisang goreng dimakan bersama pencicah ataupun sos cili. Sedikit demi sedikit aku pelajari budaya mereka disini, makanan mereka dan sebagainya. Jauh perjalanan luas pengetahuan.

Tiba-tiba, kawan aku si fulan, menyoal aku tentang calon isteri.

“sudah ada calon? Pendek soalannya”.




“belum, tidak terpikir lagi” jawab aku. “kenapa?” soal aku semula. Si fulan ini sudah mengikat janji dengan seorang perempuan, muslimah. Tapi aku tidak mengenalinya, hanya sekadar tahu dia sudah berpunya. Itu pun dia yang bagitahu aku secara tidak sengaja.

“oh tidak, sekadar bertanya. Aku ada soalan. Bagaimana kita mahu yakinkan calon isteri kita, bahawa kita akan kahwini dia?” lanjut soalnya.

Sememangnya kami sering bertukar pandangan, dan dia selalu meminta nasihat aku. Usia dia muda setahun dari aku.

“aku tidaklah biasa, namun beberapa pembacaan dan juga pendengaran aku mengenai mungkin aku boleh bantui mu, sahabat. Pertama sekali, kita tidak dapat tidak seharusnya kita berjumpa dengan ibu bapanya. Ini sebagai mengatakan kepada keluerga dia, bahawa anak mak cik dan pakcik, saya sudah sunting. Namun, ada beberapa kes, lelaki tidak bersedia lagi untuk berjumpa, kerana dirinya masih ‘kosong’. Kosong disini bermaksud, kerjanya.  Kedua, kita berkomunikasi dengannya seminggu sekali atau dua minggu sekali, jangan terlalu kerap, ini boleh menyebabkan perkara yang tidak diingini berlaku. Sekadar bertanya khabar dan bersoal tentang beberapa perkara, yakni mengenali pasangan masing-masing.” Terang aku.
“Lelaki perlukan sesuatu untuk membuktikan bahawa dia dapat menjaga isterinya setelah berkahwin. Bagaimana? Antaranya adalah kerjayanya. Meskipun demikian, pada wanita, perkara ini tidak perlu. Apa yang perlu adalah keikhlasan  dari seorang lelaki.” Sambung aku.

” Sekali lagi aku bukanlah orang yang layak untuk menerangkan perihal ini. Sekadar berkongksi”. Jelas aku padanya

Ketika aku menyelak buku tuilisan ustaz pahrol juoi,cinta kerana Allah, ada satu tajuk yang bertajuk kekal positif. Kekal positif dalam membina hubungan. Beliau menyatakan andai kita memikirkan yang negative adalah satu penderitaan. Sangka baik itu adalah benteng yang akan menyelamatkan kita daripada penzaliman dan tipu daya orang lain. Kedua adalah konsisten dalam berdoa. Doa akan meneutralkan perasaan negative yang menyelubungi dan memancar dari pada diri kita. Pesannya lagi, jangan kita dicemari racun prasangka dan paling penting jangan lupa berdoa. Dalam menabur bibit kebaikan, jangan mengharapkan hasil yang segera.

Persiapkan diri kita sebelum kita menikah. Persiapan sebelum perkara yang penting. Perkara ini disebut oleh nasih ulwan dalam kitabnya, pendidikan awal anak-anak- dalam Islam.
Ayuh teman, teruskan berdoa dan berdoa.


ismarizalismail


1 comment:

  1. alhamdulillah, tajuk dah tunjuk admin dah nk nikah ni..
    tahniah.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

sahabat@sahabiah PMI

.: sahabat utm :.

sahabat nun disana